Kustom Modif

Wednesday, 17/03/10 | 12:36 WIB

GL 100 Bergaya Chopper : Tak Asal Murah

Gara-gara kepincut motor yang biasa ditunggangin orang-orang berambut gondrong dengan banyak tato yang menghiasi sebagian tubuh mereka, Johan atau yang akrab di sapa Acong oleh teman tongkrongannya, ngebet banget pengen punya Harley Davidson. “Keren, gagah dan wahhh lah pokoknya kalo naik tuh motor,” jelas johan bersemangat.
“Tapi duit dari mana beli motor begituan, Cuma bisa melihat, membayangkan dan memimpikan tuk bisa berada diatas tuh motor.”
Ya. lagi-lagi kekuatan mimpi yang berperan dalam sebuah keberhasilan orang. Dari mimpinya itu akhirnya Acong bisa beli motor. Sayangnya bukan motor Harley Davidson, Cuma motor GL100 lansiran 1982.
“Biar Cuma GL100, tapi gw bangga banget punya tuh motor apa lagi waktu masih dandan ala café racer tahun 50an, gak ada yang gak ngelirik dan memandang motor gw sambil terkagum-kagum,” jelasnya sambil tertawa bangga.
Hingga satu ketika muncul ide untuk merombak GL100 miliknya dengan tampilan baru. Namun Acong dan teman-teman satu tongkongannya bingung mau diapain GL tua ini. Berbekal dari keinginan punya Harley dan pergaulannya yang luas dengan berbagai kalangan, terciptalah motor bergaya chopper ini.
Hasil gawean Acong and the genk ini terbilang cukup apik dalam pengerjaannya. Sehingga pemakaian part pendukung yang sebenarnya banyak mencomot dari motor-motor China, mampu tersamarkan. Kendati banyak mencomot limbah motor China, tapi ada juga loh limbah motor Harley Davidson benerannya.
“Waktu itu gw dan teman-teman kan baru pada kerja, jadi gak punya cukup duit buat beli limbah moge bermerek, makanya gw pilih limbah motor-motor China yang harganya terjangkau. Tapi ada juga loh limbah Harley Davidson nya, seperti sok depan dan knalpot. Cuma gw lupa Harley Davidson tipe apaan,” jelas Acong.
GL100 yang telah bergaya chopper ini dikerjakan di rumah Acong dengan peralatan yang dibeli dari tabungan pribadinya. Menurut pria kelahiran Pontianak, Kalimantan-Selatan 26 tahun silam, memiliki motor tua punya kesan tersendiri. Meski banyak orang yang mengatakan bahwa motor tua itu ngerepotin karena kudu banyak yang diperbaiki sehingga harus banyak ngeluarin dana, namun tak demikian bagi Acong. Dia menilai punya motor tua itu perawatannya tak semahal seperti yang orang pikirkan. Asal kita tahu bagaimana mengatasi dan menciptakan motor itu menjadi lebih kuat.
“Motor ini banyak yang mau bayarin, tapi gak akan gw jual. Ini motor punya banyak banget sejarah dalam hidup gw. Selain karena gw beli dari tabungan yang gw kumpulin susah payah, motor ini sudah nemenin gw lebih dari 7 tahun. Bahkan pernah ada orang pemda yang mau bayarin dan udah taro duitnya 20 juta di meja gw, tapi tetep gw gak mau. Nih motor gak bisa diukur dengan duit deh”
“Lagi pula nih motor hasil karya gw dan temen-temen sekelas gw di SMA. Sampai sekarang kita masih sering kerja bareng.”
Untuk urusan tenaga chopper ini biar bisa lari degan bodi dan ban yang sudah membengkak, kapasitasnya di tingkatkan menjadi 200 cc. Dan beberapa jeroan Honda Tiger juga di cangkokan di GL 100 yang sudah ganti jubah bergaya chopper. Selain itu, karbutaror NSR SP dan CDI BRT juga di pasang pada chopper ini.
Untuk mendapatkan model chopper sesuai ide, tangki besar milik Hyosung disanggkutkan pada rangka chopper ini dan merubah sudut rake menjadi sekitar 40 drajad. “Sudutnya berubah menjadi 40 drajat apa 50 yah, gw lupa,” kata Bebeng, teman satu tongkrongan Acong.
“Kita masih banyak belajar modifikasi, tapi meski terbilang masih anak bawang gw dan temen-temen bangga dengan hasil ini. Dan gw yakin bakal maju bareng temen-temen gw,” pungkas Acong.
Data Spesifikasi
Head Lamp : After market
Setang : Custom Satu Hati Motor
Sok Depan : Harley Davidson
Tangki : Hyosung
Jok : Custom Satu Hati Motor
Rangka : Custom Satu Hati Motor
Swing Arm : Sanex QJ250J
Knalpot : Harley Davidson
Ban depan : Swallow 80/70-21
Ban Belakang : Swallow :160/60-17
Kaliper Rem : RGR
Velg : Camp

Gara-gara kepincut motor yang biasa ditunggangin orang-orang berambut gondrong dengan banyak tato yang menghiasi sebagian tubuh mereka, Johan atau yang akrab di sapa Acong oleh teman tongkrongannya, ngebet banget pengen punya Harley Davidson. “Keren, gagah dan wahhh lah pokoknya kalo naik tuh motor,” jelas johan bersemangat.

“Tapi duit dari mana beli motor begituan, Cuma bisa melihat, membayangkan dan memimpikan tuk bisa berada diatas tuh motor.”

Ya. lagi-lagi kekuatan mimpi yang berperan dalam sebuah keberhasilan orang. Dari mimpinya itu akhirnya Acong bisa beli motor. Sayangnya bukan motor Harley Davidson, Cuma motor GL100 lansiran 1982.

“Biar Cuma GL100, tapi gw bangga banget punya tuh motor apa lagi waktu masih dandan ala café racer tahun 50an, gak ada yang gak ngelirik dan memandang motor gw sambil terkagum-kagum,” jelasnya sambil tertawa bangga.

Hingga satu ketika muncul ide untuk merombak GL100 miliknya dengan tampilan baru. Namun Acong dan teman-teman satu tongkongannya bingung mau diapain GL tua ini. Berbekal dari keinginan punya Harley dan pergaulannya yang luas dengan berbagai kalangan, terciptalah motor bergaya chopper ini.

Hasil gawean Acong and the genk ini terbilang cukup apik dalam pengerjaannya. Sehingga pemakaian part pendukung yang sebenarnya banyak mencomot dari motor-motor China, mampu tersamarkan. Kendati banyak mencomot limbah motor China, tapi ada juga loh limbah motor Harley Davidson benerannya.

“Waktu itu gw dan teman-teman kan baru pada kerja, jadi gak punya cukup duit buat beli limbah moge bermerek, makanya gw pilih limbah motor-motor China yang harganya terjangkau. Tapi ada juga loh limbah Harley Davidson nya, seperti sok depan dan knalpot. Cuma gw lupa Harley Davidson tipe apaan,” jelas Acong.

GL100 yang telah bergaya chopper ini dikerjakan di rumah Acong dengan peralatan yang dibeli dari tabungan pribadinya. Menurut pria kelahiran Pontianak, Kalimantan-Barat 26 tahun silam, memiliki motor tua punya kesan tersendiri. Meski banyak orang yang mengatakan bahwa motor tua itu ngerepotin karena kudu banyak yang diperbaiki sehingga harus banyak ngeluarin dana, namun tak demikian bagi Acong. Dia menilai punya motor tua itu perawatannya tak semahal seperti yang orang pikirkan. Asal kita tahu bagaimana mengatasi dan menciptakan motor itu menjadi lebih kuat.

“Motor ini banyak yang mau bayarin, tapi gak akan gw jual. Ini motor punya banyak banget sejarah dalam hidup gw. Selain karena gw beli dari tabungan yang gw kumpulin susah payah, motor ini sudah nemenin gw lebih dari 7 tahun. Bahkan pernah ada orang pemda yang mau bayarin dan udah taro duitnya 20 juta di meja gw, tapi tetep gw gak mau. Nih motor gak bisa diukur dengan duit deh”

“Lagi pula nih motor hasil karya gw dan temen-temen sekelas gw di SMA. Sampai sekarang kita masih sering kerja bareng.”

Untuk urusan tenaga chopper ini biar bisa lari degan bodi dan ban yang sudah membengkak, kapasitasnya di tingkatkan menjadi 200 cc. Dan beberapa jeroan Honda Tiger juga di cangkokan di GL 100 yang sudah ganti jubah bergaya chopper. Selain itu, karbutaror NSR SP dan CDI BRT juga di pasang pada chopper ini.

Untuk mendapatkan model chopper sesuai ide, tangki besar milik Hyosung disanggkutkan pada rangka chopper ini dan merubah sudut rake menjadi sekitar 40 drajad. “Sudutnya berubah menjadi 40 drajat apa 50 yah, gw lupa,” kata Bebeng, teman satu tongkrongan Acong.

“Kita masih banyak belajar modifikasi, tapi meski terbilang masih anak bawang gw dan temen-temen bangga dengan hasil ini. Dan gw yakin bakal maju bareng temen-temen gw,” pungkas Acong.

Data Spesifikasi

Head Lamp : After market

Setang : Custom Satu Hati Motor

Sok Depan : Harley Davidson

Tangki : Hyosung

Jok : Custom Satu Hati Motor

Rangka : Custom Satu Hati Motor

Swing Arm : Sanex QJ250J

Knalpot : Harley Davidson

Ban depan : Swallow 80/70-21

Ban Belakang : Swallow :160/60-17

Kaliper Rem : RGR

Velg : Camp

Satu Hati Motor : 021 97991179

Gojay

Komentari

500 | |

Kustom Modif lainnya

Terbaru