85
4188

Mins Plus Black Mrongos Motor : Kolaborasi Mantan Joki dan Juragan Knalpot

Mins Plus Black Mrongos Motor : Kolaborasi Mantan Joki dan Juragan Knalpot
Mengawali karirnya sebagai joki balap liar tahun 2000. Sekian lama menjadi joki, rasa ingin taunya tentang mesin motor membuat dirinya berusaha keras untuk mencari tahu seluk-beluk konstruksi mesin motor yang sering dia tunggangi. Bahkan motor Yamaha Force1 miliknya mengalami mengalami kerusakan dan kembali sehat, hal itu terjadi tidak hanya sekali bahkan berkali-kali hingga membuat sang ayah merasa kesal atas ulahnya.
“Setelah lama jadi joki balap liar gw ngerasa kepengen tau gimana bikin motor bisa laru kenceng. Mau gak mau gw belajar dari ngeliatin mekanik motor yang gw jokiin. Lama-lama gw penasaran pengen bongkar sendiri, akhirnya Yamaha Force 1 gw yang jadi kelinci percoban buat balap liar sampe berkali-kali rusak terus jadi lagi. Bahkan bokap gw sampe kesel sama gw karena saat gw gak megang duit tapi pengen bongkar motor, gw nadang sama bokap,” jelasnya.
Adalah Muhammad Amin, lelaki kelahiran Jakarta, 18 Februari 1985 yang kini beralih profesi dari joki balap liar menjadi mekanik motor balap liar dan resmi, mulai merintis usaha bengkel yang ia jalani dari kerjasama dengan seorang teman yang akrap disapa Black Mrongos.
“Setelah beberapa kali bongkar pasang Force 1 gw buat balap liar sekitar tahun 2002, akhirnya gw mulai usaha bengkel sendiri, cuma waktu itu lokasinya masih di pelataran rumah gw. Lama berjalan akhirnya gw ketemu temen lama gw si Budi Black Merongos yang sekarang menjadi partner gw,” ungkap lelaki yang akrap disapa Mimins ini.
“Setelah lama gw bisnis knalpot racing buat Kawasaki Ninja RR dan R, akhirnya kepikiran pingin buka bengkel lagi kayak dulu yang pernah gw jalanin di Solo. Akhir nya temen gw nyaranin kerja bareng si Amin. Dari kolaborasi gw sama si Amin akhirnya bengkel motor ini dikasih nama Mins+ (plus) Black Mrongos Motor yang resmi berdiri sekitar 2 bulan lalu,” ungkap Budi yang lebih dikenal dengan Blak Mrongos.
Sejauh ini bengkel Mins Plus Black Mrongos Motor yang berlokasi di Jl. Haji Ali, Tegal Parang Selatan I Buncit IV, Jakarta-Selatan, lebih kearah pengerjaan motor underbone baik untuk balap resmi maupun liar. Prestasi pertama dari kolaborasi ini mereka baru mendapat gelar juara di 10 besar drag bike di Kemayoran pada 17 April silam.
“Kalau kolaborasi ini baru menyabet gelar di 10 besar Drag Bike Kemayoran, tapi kalo balap liar mah lumayan karena kita juga sering turun di Matraman, Warung Buncit, Margonda dan banyak daerah lain lah,” jelas Amin.
Kendati Mins Plus Black Mrongos Motor lebih terfokus pada motor-motor untuk balap, bengkel ini juga berstatus sebagai bengkel umum buat motor matik sampai sport.
“Untuk fokusnya Mins Plus Black Mrongos Motor lebih kearah drag bike, tapi tak sedikit masyarakat yang datang untuk melakukan service rutin atau minta setingin motornya biar lebih prima. Bicara masalah motor matik, Mins Plus Black Mrongos hanya mengerjakan sekedar service berkala atau korek harian saja, belum kepikiran untuk turun di balap pake matik. Tapi gak menutup kemungkinan kita bakal terjun juga dibalap matik,” jelas Black Mrongos.

Mengawali karirnya sebagai joki balap liar di tahun 2000, rasa ingin taunya tentang mesin motor membuat dirinya berusaha keras untuk mencari tahu seluk-beluk konstruksi mesin motor yang sering dia tunggangi. Bahkan motor Yamaha Force1 miliknya mengalami mengalami kerusakan dan kembali sehat, hal itu terjadi tidak hanya sekali bahkan berkali-kali hingga membuat sang ayah merasa kesal atas ulahnya.

“Setelah lama jadi joki balap liar motornya BBC alias Bengkel Bang Chomenk yang sekarang jadi Klink Motor,  gw ngerasa kepengen bisa ngerjain sendiri bikin motor bisa lari kenceng. Mau gak mau gw belajar dari ngeliatin mekanik motor yang gw jokiin. Lama-lama gw penasaran pengen bongkar sendiri, akhirnya Yamaha Force 1 gw yang jadi kelinci percoban buat balap liar sampe berkali-kali rusak terus jadi lagi. Bahkan bokap gw sampe kesel sama gw karena saat gw gak megang duit tapi pengen bongkar motor, gw nadang sama bokap,” jelasnya.

Adalah Muhammad Amin, lelaki kelahiran Jakarta, 18 Februari 1985 yang kini beralih profesi dari joki balap liar menjadi mekanik motor balap liar dan resmi, mulai merintis usaha bengkel yang ia jalani dari kerjasama dengan seorang teman yang akrap disapa Black Mrongos.

“Setelah beberapa kali bongkar pasang Force 1 gw buat balap liar sekitar tahun 2002, akhirnya gw mulai usaha bengkel sendiri, cuma waktu itu lokasinya masih di pelataran rumah gw. Lama berjalan akhirnya gw ketemu temen lama gw si Budi Black Merongos yang sekarang menjadi partner gw,” ungkap lelaki yang akrap disapa Mimins ini.

“Setelah lama gw bisnis knalpot racing buat Kawasaki Ninja RR dan R, akhirnya kepikiran pingin buka bengkel lagi kayak dulu yang pernah gw jalanin di Solo. Akhir nya temen gw nyaranin kerja bareng si Amin. Dari kolaborasi gw sama si Amin akhirnya bengkel motor ini dikasih nama Mins+ (plus) Black Mrongos Motor yang resmi berdiri sekitar 2 bulan lalu,” ungkap Budi yang lebih dikenal dengan Blak Mrongos.

Sejauh ini bengkel Mins Plus Black Mrongos Motor yang berlokasi di Jl. Haji Ali, Tegal Parang Selatan I Buncit IV, Jakarta-Selatan, lebih kearah pengerjaan motor underbone baik untuk balap resmi maupun liar. Prestasi pertama dari kolaborasi ini mereka baru mendapat gelar juara di 10 besar drag bike di Kemayoran pada 17 April silam.

“Kalau kolaborasi ini baru menyabet gelar di 10 besar Drag Bike Kemayoran, tapi kalo balap liar mah lumayan karena kita juga sering turun di Matraman, Warung Buncit, Margonda dan banyak daerah lain lah,” jelas Amin.

Kendati Mins Plus Black Mrongos Motor lebih terfokus pada motor-motor untuk balap, bengkel ini juga berstatus sebagai bengkel umum buat motor matik sampai sport.

“Untuk fokusnya Mins Plus Black Mrongos Motor lebih kearah drag bike, tapi tak sedikit masyarakat yang datang untuk melakukan service rutin atau minta setingin motornya biar lebih prima. Bicara masalah motor matik, Mins Plus Black Mrongos hanya mengerjakan sekedar service berkala atau korek harian saja, belum kepikiran untuk turun di balap pake matik. Tapi gak menutup kemungkinan kita bakal terjun juga dibalap matik,” jelas Black Mrongos.

85 COMMENTS

  1. SuXes SLaLu YAch BAng Amin…JanGan PerNAh BERHenTi UnTuk MenGemBAnGKan ILmUna DAn BerBAgi – BAgi Chip KEpAda KAwaN . . .

    – Toy’z n’ IsTRi –

  2. gimana ya biar motor gue jadi kayak bozs stoner padahal gue udah coba peke ninja RR 250cc Gue ubah jadi motor stoner lama banget prozes nya.?????????

  3. bozs ni guwa Punya motor honda supra fit mawnya sih pgen di jadiin semi drag kira2 ongkos bengkelnya berapa ….!!!!!!