124
8886

In Memoriam : Michael Iskandar : Sang Guru Besar Otomotif Indonesia

In Memoriam : Michael Iskandar (Om Chia) : Sang Guru Besar Otomotif Indonesia
Disiplin, tidak pelit ilmu dan selalu mencari inovasi baru tanpa kenal waktu. Mungkin itulah sebagian karakter yang ada dalam diri guru besar tuner Indonesia, almarhum Michael Iskandar. Kakek yang biasa disapa Om Chia ini banyak melahirkan inovasi dan trik-trik mengorek mesin motor. Bahkan menjelang tutup usia, dirinya sempat menghasilkan karya dan transfer ilmu kepada generasi muda balap motor Indonesia.
Berkarya dengan sepenuh hati dengan tujuan memajukan dunia balap Indonesia, sekaligus mentransfer ilmunya kepada generasi muda, tak pernah sedikitpun terbesit rasa lelah diwajahnya kendati dirnya telah memasuki usia senja. Bahkan sebelum Yang Maha Kuasa memanggil nya saat tubuhnya tergolek lemah di ranjang rumah sakit, dirinya masih bisa bekarya dan memberikan ilmunya kepada rekan-rekanya.
Seluruh karyanya murni keluar dari otaknya dengan perhitungan yang matang. Bukan asal tebak, namun semuanya merupakan hasil penghitungan dan rekayasa teknis yang mengacu pada rumusan motor bakar.
Sejak tahun 1949, Om Chia menjadi pembalap yang membawa bendera Suzuki. Loyalitasnya pada profesi yang dijalani melahirkan keparcayaan dah hasil yang maksimal. Hingga akhirnya pada tahun 60-an Om Chia berputar haluan, namun tetap dalam koridor dunia balap dengan menjadi mekanik. Sejak saat itu, karirnya terus meningkat dan terus berkreasi sesuai iklim balap Indonesia dan mengawal berbagai pembalap tanah air.
Namanya yang dikenal sebagai pembalap Suzuki ditahun 1949, kemudian berlanjut menjadi bagian tim riset balap motor Suzuki di tahun 1963 dan juga sebagai tokoh dibelakang suksesnya prestasi balap motor Indonesia.
Hasil riset nya berhasil membawa Suzuki Shogun dan Smash menjadi momok yang menakutkan bagi lawannya di balapan Indoprix, bersama Tim Suzuki TOP1 BRT SHC FDR Chia Felix. Selain itu, Om Chia juga pernah menyabet gelar Juara Asia pada 2008 silam bersama pembalapnya Owie Nurhuda.
Dimasa hidupnya, pria yang memiliki nama kecil Tjia Guan Hong ini dikenal sebagai orang yang paling rapi dalam segala hal. Bahkan saat dirinya bekerja dengan baju berwarna putih, bisa dipastikan nyaris tak ada kotoran sedikitpun yang menempel di bajunya.
Dan yang mungkin tak diketahui banyak orang, masa muda Om Chia pernah menjadi anak band. Ya, selain jago ngoprek mesin motor, Om Tjia juga jago memainkan alat musik gitar dan ukulele. Bahkan hampir tiap malam minggu, Om Chia tidak pernah absen untuk menggelar pertunjukan internal bersama rekan-rekannya.
Om Chia mulai sakit-sakitan setelah ditinggal sang Isteri tercinta, Maria Elisabeth pada tahun 2009 silam. Hingga akhirnya Om Chia mengehembuskan nafas terakhirnya di RS Prima Medika Denpasar, Bali, setelah sempat menjalani perawatan intensif di rumah sakit.
Kake 11 cucu ini menghembuskan nafas terakhirnya diusia yang ke 84 tahun karena menderita komplikasi kanker prostat pada 4 Mei 2010 silam di Denpasar, Bali. Jenazah Om Chia dimakamkan di pemakaman Sandiego Hill, Karawang Barat.
Tak banyak dan bahkan mungkin tak ada orang yang mampu menggantikan dirinya dalam dunia balap tahan air. Prinsip berbagi ilmu yang selalu dipegangnya, membuat dirinya terus berusaha mencari inovasi baru.
Menurut sang guru besar yang kini telah meninggalkan insan otomotif Indonesia untuk selamanya, jangan pernah pelit berbagi ilmu kepada siapa pun, termasuk pada kompetitor sekalipun. Karena dengan kemampuan dan ilmu kompetitor yang bertambah akan memacu kita untuk terus mencari inovasi untuk terus berada diatas kompetitor. Sehingga tak ada ilmu yang monoton atau tertahan di satu pihak saja.
Segala sukses yang diraihnya merupakan hasil kerja keras yang dipadukan dengan sifat mandiri, disiplin dan loyalitasnya pada pekerjaan.
Sejak kepergian Om Chia, dunia motorsport Indonesia berduka karena kehilangan salah satu putra terbaiknya yang dikenal piawai dalam hal riset dan pengembangan mesin balap motor under bone. Catatan sejarah kiprahnya dalam dunia balap motor Indonesia ini mungkin hanya secuil dari cerita tentang diri Almarhum. Masih banyak dan sangat banyak yang belum dituliskan untuk mengenang dan mengabadikan nama sang Guru Besar, Michael Iskandar atau Om Chia.
Selamat Jalan Om Chia, Doa Kami Menyertai Kepergian Mu
Sumber : Berbagai Sumber
Foto : Detikoto

Disiplin, tidak pelit ilmu dan selalu mencari inovasi baru tanpa kenal waktu. Mungkin itulah sebagian karakter yang ada dalam diri guru besar tuner Indonesia, almarhum Michael Iskandar. Kakek yang biasa disapa Om Chia ini banyak melahirkan inovasi dan trik-trik mengorek mesin motor. Bahkan menjelang tutup usia, dirinya sempat menghasilkan karya dan transfer ilmu kepada generasi muda balap motor Indonesia.

Berkarya dengan sepenuh hati dengan tujuan memajukan dunia balap Indonesia sekaligus mentransfer ilmunya kepada generasi muda, tak pernah sedikitpun terbesit rasa lelah diwajahnya kendati dirinya telah memasuki usia senja. Bahkan sebelum Yang Maha Kuasa memanggil nya saat tubuhnya tergolek lemah di ranjang rumah sakit, dirinya masih bisa bekarya dan memberikan ilmunya kepada rekan-rekanya.

Seluruh karyanya murni keluar dari otaknya dengan perhitungan yang matang. Bukan asal tebak, namun semuanya merupakan hasil penghitungan dan rekayasa teknis yang mengacu pada rumusan motor bakar.

Sejak tahun 1949, Om Chia menjadi pembalap yang membawa bendera Suzuki. Loyalitasnya pada profesi yang dijalani melahirkan keparcayaan dah hasil yang maksimal. Hingga akhirnya pada tahun 60-an Om Chia berputar haluan, namun tetap dalam koridor dunia balap dengan menjadi mekanik. Sejak saat itu, karirnya terus meningkat dan terus berkreasi sesuai iklim balap Indonesia dan mengawal berbagai pembalap tanah air.

Namanya yang dikenal sebagai pembalap Suzuki ditahun 1949, kemudian berlanjut menjadi bagian tim riset balap motor Suzuki di tahun 1963 dan juga sebagai tokoh dibelakang suksesnya prestasi balap motor Indonesia.

Hasil riset nya berhasil membawa Suzuki Shogun dan Smash menjadi momok yang menakutkan bagi lawannya di balapan Indoprix, bersama Tim Suzuki TOP1 BRT SHC FDR Chia Felix. Selain itu, Om Chia juga pernah menyabet gelar Juara Asia pada 2008 silam bersama pembalapnya Owie Nurhuda.

Dimasa hidupnya, pria yang memiliki nama kecil Tjia Guan Hong ini dikenal sebagai orang yang paling rapi dalam segala hal. Bahkan saat dirinya bekerja dengan baju berwarna putih, bisa dipastikan nyaris tak ada kotoran sedikitpun yang menempel di bajunya.

Dan yang mungkin tak diketahui banyak orang, masa muda Om Chia pernah menjadi anak band. Ya, selain jago ngoprek mesin motor, Om Tjia juga jago memainkan alat musik gitar dan ukulele. Bahkan hampir tiap malam minggu, Om Chia tidak pernah absen untuk menggelar pertunjukan internal bersama rekan-rekannya.

Om Chia mulai sakit-sakitan setelah ditinggal sang Isteri tercinta, Maria Elisabeth pada tahun 2009 silam. Hingga akhirnya Om Chia mengehembuskan nafas terakhirnya di RS Prima Medika Denpasar, Bali, setelah sempat menjalani perawatan intensif di rumah sakit.

Kake 11 cucu ini menghembuskan nafas terakhirnya diusia yang ke 84 tahun karena menderita komplikasi kanker prostat pada 4 Mei 2010 silam di Denpasar, Bali. Jenazah Om Chia dimakamkan di pemakaman Sandiego Hill, Karawang Barat.

Tak banyak dan bahkan mungkin tak ada orang yang mampu menggantikan dirinya dalam dunia balap tahan air. Prinsip berbagi ilmu yang selalu dipegangnya, membuat dirinya terus berusaha mencari inovasi baru.

Menurut sang guru besar yang kini telah meninggalkan insan otomotif Indonesia untuk selamanya, jangan pernah pelit berbagi ilmu kepada siapa pun, termasuk pada kompetitor sekalipun. Karena dengan kemampuan dan ilmu kompetitor yang bertambah akan memacu kita untuk terus mencari inovasi untuk terus berada diatas kompetitor. Sehingga tak ada ilmu yang monoton atau tertahan di satu pihak saja.

Segala sukses yang diraihnya merupakan hasil kerja keras yang dipadukan dengan sifat mandiri, disiplin dan loyalitasnya pada pekerjaan.

Sejak kepergian Om Chia, dunia motorsport Indonesia berduka karena kehilangan salah satu putra terbaiknya yang dikenal piawai dalam hal riset dan pengembangan mesin balap motor under bone. Catatan sejarah kiprahnya dalam dunia balap motor Indonesia ini mungkin hanya secuil dari jutaan kisah tentang diri Almarhum. Masih banyak dan sangat banyak yang belum dituliskan untuk mengenang dan mengabadikan nama sang Guru Besar, Michael Iskandar atau Om Chia.

Selamat Jalan Om Chia, Doa Kami Menyertai Mu.

Sumber : Berbagai Sumber

Foto : Detikoto

124 COMMENTS

  1. ‘Eventually the terminator whose company is called Insect IQ, managed to kill the entire nest with a good choice that will match. Therefore, O rings are commonly used in mechanisms where a leak or a loss of fluid or pressure would be dangerous or unwanted. Being an affiliate therefore offers any blog builder the 3 benefits discussed above thus allowing them to maintain what needs to be their primary focus, content creation. This means one will have to identify the unique qualities of the company or product being marketed. There is an advantage of creating your own brochure. Condition will definitely effect price. Though you does find some for those manufacturers people who now sell imitation bags in very quality leather, considering their more affordable price, you would be wise to not expect butterlike smoothness. The Vertu clones are fully unlocked to work with almost any operator in the world. I snapped some rogue shots of this happening right before my eyes. Ik kan weer zien weer en zeggen waar ik een aantal voordelen plukken van het plaatsen van deze schoenen en uiterst suggereren ze.
    ray ban folding wayfarer http://www.peenyafinecomp.co.in/admin/ray-ban-folding-wayfarer.html