0
390

Honda Mengembangkan Driver-Assist Systems Lebih Cerdas

Kecelakaan yang melibatkan kendaraan roda dua cenderung menyebabkan cedera yang lebih serius daripada mobil. Ada negara dan wilayah di mana persyaratan keselamatan bagi pengendara sepeda motor tidak seketat di Jepang, yang mewajibkan penggunaan helm saat mengoperasikan motor terbaru Honda atau motor lainnya.

Takaishi mengatakan bahwa mencapai nol kematian membutuhkan teknologi untuk mengurangi dan mencegah risiko yang ada serta meramalkan yang akan datang.

Sistem keselamatan yang ada untuk kendaraan roda empat dirancang untuk menghadapi risiko yang muncul, seperti hambatan dan kendaraan lainnya.

Meningkatkan teknologi untuk situasi ini jelas dapat membantu motor terbaru Honda mengurangi kecelakaan. Tetapi pendekatan ini saja tidak dapat memastikan kematian nol karena banyak faktor lain dapat mengakibatkan kecelakaan fatal, kata Takaishi.

Untuk sepenuhnya memberantas kecelakaan mematikan, Takaishi mengatakan sangat penting untuk mengembangkan sistem yang dapat mendeteksi tanda-tanda perilaku pengemudi yang berisiko serta mobil di dekatnya, kemudian memperingatkan semua pengemudi di sekitarnya.

Pengemudi yang tidak merasakan yang terbaik, misalnya, mungkin lambat bereaksi terhadap bahaya. Bahkan jika sebuah kendaraan tampak beroperasi secara normal, kemungkinan kecelakaan dapat meningkat seiring waktu bahkan dengan pengemudi yang sedikit terganggu.

Sebuah sistem keamanan yang dapat memastikan risiko semacam ini dapat memperingatkan pengemudi dan memperingatkan kendaraan di area tersebut untuk menjaga jarak.

Tetapi sampai sistem keselamatan mengetahui pengemudi mereka dengan baik, mereka akan dibatasi. Oleh karena itu, motor terbaru Honda ini diterjunkan ke dalam ilmu otak.

Selain mempelajari cara kerja otak bagian dalam, Honda juga sedang mengembangkan sistem untuk meningkatkan keterampilan mengemudi. Idenya adalah agar mobil dapat berfungsi sebagai “instruktur” yang kompeten untuk memberikan tips berkendara yang aman.

Sistem akan memeriksa kecenderungan pengemudi kemudian menawarkan saran untuk pengoperasian yang lebih aman melalui panduan suara. Masalah seperti menjaga jarak yang tepat antara kendaraan lain dan waktu akselerasi dan deselerasi dapat membantu pengemudi mengatasi kebiasaan buruk.

Mirip dengan instruktur di sekolah mengemudi, sistem akan memberi tahu pengemudi untuk mengerem lebih awal, misalnya, atau mengantisipasi bahaya jalan raya.

Selain itu, sistem tersebut akan mengajarkan keterampilan mengemudi yang aman, seperti menasihati pengemudi tentang risiko yang harus diingat saat mengemudi di malam hari.

Untuk membuat seluruh sistem lebih cocok untuk beberapa orang, itu akan mengklasifikasikan topik ke dalam tingkat pemula, dasar dan lanjutan, menggunakan metode permainan untuk membantu pengemudi belajar.

Yang penting, setiap sistem keselamatan baru harus mendidik pengemudi tentang penggunaan yang tepat. Sistem ini akan mengajari pengemudi cara mengaktifkan dan mengoperasikan fitur-fitur seperti mengikuti kendaraan lain secara otomatis atau menjaga agar kendaraan tetap berada di jalurnya sendiri.

Honda belum memiliki jadwal pasti kapan akan meluncurkan teknologi bantuan pengemudi yang futuristik ini namun telah berhasil menguji versi beta di jalan umum.

Ketika atau jika teknologi mengemudi otonom penuh menjadi kenyataan, keterampilan mengemudi sebagian besar akan menjadi tidak relevan.

Namun, Honda ingin sistemnya membuat mengemudi lebih aman sambil membantu orang mengasah keterampilan yang ada. Pemikirannya adalah bahwa manusia harus memainkan peran utama ketika berada di belakang kemudi.

Mungkin butuh waktu lama sebelum studi Honda tentang otak manusia menambah intinya. Tetapi tidak ada keraguan bahwa upayanya untuk mengembangkan teknologi keselamatan akan membantunya mengimbangi para pesaingnya.